Cara Menentukan Hasil Taksiran Tinggi, Rendah, dan Terbaik beserta Contohnya

Cara dan Contoh Menentukan Hasil Taksiran Teringgi, Terendah, dan Terbaik/Terdekat _Dalam menaksir hasil operasi hitung, ada 3 macam taksiran yaitu taksiran tinggi, taksiran rendah, dan taksiran terbaik. Bagaimana cara mencari dan menentukan hasil taksiran tinggi, rendah, dan terbaik?, yuk simak penjelasannya di bawah ini.
Cara Menentukan Hasil Taksiran Tinggi, Rendah, dan Terbaik beserta Contohnya

A. Cara dan Contoh Menentukan Hasil Taksiran Tinggi
Taksiran tinggi dilakukan dengan cara semua bilangan yang akan dioperasikan dibulatkan ke atas terlebih dahulu.

Contoh Soal:
Tentukan taksiran tinggi dari 76 + 82 !

Jawab:
76 dibulatkan menjadi 80
82 dibulatkan menjadi 90
Jadi, taksiran tinggi dari 76 + 82 = 80 + 90 = 170

B. Cara dan Contoh Menentukan Hasil  Taksiran Rendah
Taksiran rendah dilakukan dengan cara semua bilangan yang akan dioperasikan dibulatkan ke bawah terlebih dahulu.

Contoh Soal:
Tentukan taksiran rendah dari 76 + 82 !

Jawab:
76 dibulatkan menjadi 70
82 dibulatkan menjadi 80
Jadi, taksiran rendah dari 76 + 82 = 70 + 80 = 150

C. Cara dan Contoh Menentukan Hasil  Taksiran Terbaik
Taksiran baik dilakukan dengan cara semua bilangan yang akan dioperasikan dibulatkan ke dalam puluhan, ratusan, atau ribuan terdekat terlebih dahulu.

Artikel terkait:
Contoh Soal:
Tentukan taksiran terbaik dari 76 + 82

Jawab:
76 dibulatkan menjadi 80
82 dibulatkan menjadi 80

Jadi, taksiran terbaik dari 76 + 82 = 80 + 80 = 160

Demikian mengenai Cara dan Contoh Mencari/Menentukan Taksiran Tinggi, Rendah, dan Terbaik/Terdekat. Semoga bermanfaat.
Silakan bagikan artikel di atas lewat tombol share di bawah ini:

 
Home - Sitemap -
Back To Top